Temen Gaul Musik Gwe (Di Mana dan Dengan Siapa Gwe Belajar Musik Side Story)

Intro:
Nggak hanya belajar musik secara formal/otodidak, Gwe juga sempet bergaul ama orang-orang di bidang musik, meskipun nggak dalam konteks belajar-mengajar.


The Side Story


Wahyu; Astrid A, Astrid B & Friends
Jaman kuliah, Gwe lagi seneng-senengnya ama musik Jepang, baik J-Pop maupun J-Rock. Saat itu lagi happening-nya Japanese Wave (J-Wave) kayak sekarang pada demen Korean Wave (K-Wave). Sampai ada majalah yang ngebahas kebudayaan Jepang, kayak Animonster (yang masih eksis sampai sekarang), Anima, dll. Karena saat itu memang banyak anak muda yang demen budaya populer Jepang kayak manga, anime, tokusatsu, dorama Jepang dan juga musik dari negeri Sakura itu. Berbagai acara kebudayaan Jepang, kayak Bunkasai dan Pertunjukkan Musik Jepang diadakan di berbagai kampus di Semarang, seperti Undip (Universitas Diponegoro) Udinus, dan juga di tempat laen tergantung kebutuhan, kayak di Taman Budaya Raden Saleh (TBRS), Auditorium RRI, Gedung Juang 45 (atau apa namanya Gwe lupa pastinya) di Jalan Pemuda, Semarang. Gwe termasuk yang menggemari itu. Ya, meskipun yang maen musiknya anak-anak Semarang bukan dari Jepang asli, hal itu patut untuk diapresiasi. Kita bisa mengupayakan hal yang kita rasa sama, nikmatin musik yang sama-sama kita sukai, yang nggak ditayangin di televisi. Di kampus ada temen sehobi, namanya Wahyu. Selain musik Jepang dia juga suka musik Barat keras kayak Linkin Park dan Limp Bizkit. Gwe jadi kenal musik metal begini karena gaul ama Wahyu. Gwe dan wahyu kadang menghadiri acara musik Jepang yang ada di Semarang, kadang juga Gwe sendiri. Ada adek kelas Gwe di kampus, yaitu duo Astrid: Astrid A, Astrid B, dan temen-temen mereka yang hobi Jepang juga. Kita kadang share lagu & video klip Jepang, dan juga ketemu di pertunjukkan musik Jepang.
Juanda, Anak-anak Genkij1
Masih berkaitan dengan musik Jepang, ada temen sekosan kuliah Gwe dulu, namanya Juanda yang juga ternyata adek kelas Gwe di SMUN 1 Kendal yang juga hobi Jepang. Juanda lebih cinta Jepang dibanding Gwe. Dia sampai pindah kuliah dari Arsitektur Unnes ke Sastra Jepang Undip. Dia bahkan bikin band, namanya Hansamu na Hito. Band ini juga sering tampil di pertunjukkan musik Jepang. Gwe dulu kadang maen ke rumah Juanda dan ngobrolin musik. Sebenernya Gwe sempet diajak maen musik bareng asal kemampuan keyboard Gwe udah oke, tapi sayangnya Gwe belom layak saat itu.

Para penampil musik dan penggemar Jepang Semarang kumpul dalam suatu forum namanya Genkij1. Dulu jaman Gwe mau lulus kuliah mereka sering kumpul di TBRS tiap akhir pekan (yang rame Sabtu, Minggu kadang-kadang ada juga). Gwe pun kadang nyempetin diri untuk gabung, sekedar nongkrong gaul bareng meskipun Gwe nggak ada kemampuan musik. Gwe seneng karena seolah bisa gaul ama artis-artis Jepangnya Semarang. Ya nggak semua di situ bisa maen musik sih, yang penting pada suka budaya populer Jepang, gitu aja. Lucu rasanya kalau inget masa itu. Di Genkij1 ada Resya (vocal) dan Tangguh (bass) yang personil band Japanese Girls (JPG) (salah satu band pioneer Jejepangan di Semarang), Arale atau Ale (nama aslinya Windy), Widia, Arif (bassis 4th Avenue Café), Zu (kabarnya sekarang dia jadi stylish dan manajer  berbagai band, diantaranya Lemonade) dan masih banyak lagi yang nggak bisa Gwe inget satu-satu. Oh ya, yang lucu lagi pas jaman itu, anak-anak penggemar Jejepangan pada suka pake nickname atau nama samaran. Waktu itu kan masih trennya program chat MiRC , Friendster, forum di Internet yang nggak suka pake nama asli, trus ya pada suka pake nickname yang ke-Jepang-jepangan gitu. Entah itu Naruto, E-chan, Kakashi, Blade, dan masih banyak lagi. Kalau sekarang mungkin pake namanya kayak anak-anak ABG di FaceBook jadi Aan Clalu Cetia, atau Kiki Kodok Unyu.

Alta, Welly
Selaen Wahyu dan musik Jejepangan, di kampus ada temen satu kelas Gwe yang namanya Alta dan Welly yang concern ke musik. Mereka anak band. Musiknya cenderung lebih ke pop, kadang juga metal atau punk. Mereka lebih prefer lagu Barat. Alta suka band kayak Blink, dll. Gwe emang jarang nongkrong musik bareng mereka, seringnya sih ketemu di kampus atau di kos Gwe ngomongin soal kuliah atau hal ringan laen. Tapi kita pernah ngobrolin musik dan nonton bareng pertunjukkan Terror Incognita (dulu musisi musik elektronik dari Semarang, sekarang kabarnya dia fokus di genre Noise) dan pemusik laen di Hours Café ama Homogenic (grup musik Synth dari Bandung), Terror Incognita dan pemusik laen di Café (gwe lupa namanya, sekarang sih udah tutup) yang lokasinya di depan Stadion Dipenogoro, Semarang. Gwe juga pernah ngajak Alta buat nonton pertunjukkan musik Jepang, yang kebetulan saat itu Terror Incognita juga nonton. Pergaulan Alta di musik indie Semarang lumayan luas, dan dia kenal Terror. Sementara itu pengalaman Gwe dengan Welly selepas lulus kita ketemu lagi di Jakarta, coz dia kerja di Bekasi. Lagu Havn’t Luv U, Nyet! yang gwe upload di Youtube adalah lagu ciptaan Gwe ama dia, dan kita garap di kosan. Aslinya Welly drummer, tapi pas bikin lagu itu dia yang maen gitar, sementara Gwe nyanyi dengan brutal.

Arto Wibowo
Arto nggak fokus di bidang musik. Dia mengutamakan diri sebagai kamerawan dan editor video di Studio 12, Ungaran. Kita nggak sengaja ketemu pas ngelamar kerja di salah satu calon PH (Production House) di Semarang yang pada akhirnya nggak jelas kelanjutannya. Singkat cerita, kita akhirnya nge-grup bareng ama anak-anak yang laen, untuk bikin bareng tim video mandiri. Dalam hal music, yang berarti buat Gwe adalah ternyata selama ini Arto bikin musik untuk ilustrasi video-nya dengan FL Studio atau FruityLoops. Arto belajar FL dari Widio. Widio itu kakak kelas Gwe di Sastra Inggris Unnes, sementara Arto kuliah di Sastra Indonesia, Unnes, dan mereka temenan. Lucunya, mas Widio itu belajar FLS dari Gwe. Unik rasanya takdir akhirnya mempertemukan kita.

Lipstik Lipsing, Petra, dan Salim
Dengan Alta, pas jaman Gwe udah kerja di Jakarta, gwe minta tolong buat nyariin band Semarang yang mau ngisi soundtrack calon buku gwe: Jobless Voreva (akhirnya buku itu batal terbit dengan judul itu, dan Gwe terbitin sendiri sebagai Boedjang Lapoek Mentjari Tjinta). Gwe ditawarin Alta lagunya Lipstik Lipsing dan Bennedict. Gwe lalu dikenali Alta ama Petra, salah satu personil Lipstik Lipsing soal ijin penggunaan lagu. Dari situ Gwe juga jadi kenal sama Moch Mursalim, drummer Lipstik Lipsing yang sekarang gabung ama Radio Difussion. Sama Salim, Gwe biasanya BBM-an dan Twitter. Belom pernah ketemu langsung.

Kholiq
Ini jaman Gwe udah lulus kuliah dan lagi nyari kerja. Waktu itu untuk anak mudanya idealis masanya sedang peralihan ke tren musik ala Pee Wee Gaskins dan emo-screamo Killing Me Inside. Saat itu ortu Gwe masih buka Wartel. Hape udah mulai banyak, tapi telepon rental masih laku. Dan Gwe sering jaga wartel sambil nerima ketikan dan terjemahan, sambil nulis fiksi. Kholiq adalah tetangga Gwe yang suka nge-band Punk dan scream. Band yang dia suka kayak Attack-attack! dan laen-laen. Dia kuliah di Unnes jurusan seni musik. Di band-nya Kholiq biasanya jadi gitar dan vocal, dan udah bikin rekaman. Dari rumah Gwe jeda tempat tinggal Kholiq kira-kira dua bangunan. Kholiq kadang nongkrong di wartel Gwe dan kita ngobrolin musik atau hal laen.

Temen-temen Kantor di Jakarta
Temen-temen kantor Gwe di Jakarta (2008-2011 awal), umumnya nggak punya background musik. Ada sih, kayak mba Rachel (vocalis), pak Wing (keyboard), Gita (Piano/Electone), trus Habib (gitaris, angkatan baru masuk). Tapi kebanyakan suka yang namanya karaoke (gag sering-sering amat sih, kadang aja pas kerjaan nggak padet). Vokal Gwe sangat dipertaruhkan waktu di Jakarta. Temen karaoke Gwe diantaranya adalah: Franky, Nunu, Pepi, Umi, Nci, Yuli (lebih suka tidur di ruang karaoke daripada nyanyi), Roma, mba Alice+Mita (jarang ikut, kadang aja karna ada anak), Waluyo, dan yang sering jadi donatur adalah bos Gwe: pak Budi (gag selalu bareng karaokenya ama yang laen). Pak Budi ini penggemar Jazz dan walaupun masih muda, suka musik-musik oldies, lagu begini yang sering beliau nyanyiin di karaoke. Ada juga penikmat musik laennya di kantor, namanya pak Herdin. Beliau lebih suka Blues dan sempet kompak ama pak Budi nonton pertunjukkan Jazz pas Gwe belom kerja di sana. Sama kayak pak Herdin, Habib lebih suka Blues, meskipun jaman dulu dia ngeband top forty.


Ical (Faisal), Adhesi Ratna, Bayu Kurniawan, Ayu Windy dan Suwanto
Ical adalah drummer band sekolah jaman SMU dulu. Waktu itu Gwe nggak begitu kenal, sekedar tahu aja. Kita ketemu lagi kalo nggak salah lewat FaceBook. Saat itu Gwe udah kerja di Jakarta, dan begitu juga dengan Ical. Kita sempet ketemu, dan nampaknya dia tertarik dengan belajar keyboard Gwe dan sempet mo ngajak latihan band bareng. Tapi Gwe jujur kalau masih cupu, belum bisa maen dengan bener. Al hasil belum ada pertemuan lagi sampai akhirnya Gwe pindah kerja ke Semarang.

Dengan adanya Blackberry, tahun 2011-2012 ini Gwe pun dipertemukan di grup SMUN 1 Kendal dengan temen-temen SMU dulu yang suka nge-band atau bermusik seperti Adhesi Ratna (vocalis), Bayu Kurniawan (gitaris), Ayu Windy (vocalis) dan Suwanto (vocalis). Ical juga ada di grup ini.

Temen-temen Kerja di Semarang
Begitu tahu Gwe belajar keyboard, temen-temen kerja di Semarang ngajakkin Gwe ngeband. Ada Nanta di gitar, Khohar di Drum, Candra di Bass, Irvan di Vocal, dll. Gwe sempet dua kali latian ama mereka, nggak lama setelah Gwe masuk kantor baru, sekitar 2 bulanan. Tapi karena belum pede dengan skill maen keyboard Gwe milih ngundurin diri, apalagi saat itu mulai bulan Puasa tahun 2011. Posisi keyboard setelah itu diisi salah satu Taruna di tempat kerja Gwe. Khohar masih sering ngajakkin Gwe nge-band lagi, tapi sementara ini Gwe belom mau. Nanti Insya Allah kalau udah oke maennya.

Kenalan Laen di Bidang Musik: Dian, Putri, Tessa, Bram, dll
Dengan ikut les vokal dan recording/mixing di Sekolah Musik Purnomo, Gwe jadi ketemu ama orang-orang yang tertarik di bidang musik. Orang itu bisa sesama murid di sana atau teman/kenalan guru-guru Gwe. Di kelas pak Yono, Gwe jadi kenal dengan yang namanya Dian, Putri, Mita, Zahra, Tessa Sastrowardojo (konon doi adalah saudaranya Dian Sastrowardojo yang artis itu), dll. Di kelas mas Alex, Gwe jadi kenal sama Bram. Bram bukan murid mas Alex, tapi temannya. Mereka bikin semacam band. Bram ini vocalis & gitaris Lemonade, dan band-band laennya yang Gwe nggak tahu. Suara gitar listrik di Lagu “Havn’t Luv U, Nyet!” Gwe diisi oleh Bram. Thanks to him, nuansa Rock & Roll lebih kerasa. Suatu ketika, kalau Gwe sering maen di Purnomo bakal ketemu orang-orang laen lagi yang tertarik di bidang musik.

Kaskus
Kaskus adalah forum internet paling terkenal di Indonesia. Di Kaskus Gwe nemuin orang yang jualan software & plugin program musik yang sangat susah didapatkan di toko computer/software, baik di Semarang maupun Jakarta. Selaen itu, kalau nggak mau susah pergi ke Jakarta, ada juga yang jualan instrument rekaman di Kaskus, dan orang bisa memesan alat diinginkan secara online.

Di Kaskus, Gwe juga ketemu dengan orang-orang yang hobi make program FL Studio. Nama thread-nya adalah Geng FruityLoops.


Tempat-tempat Penjualan Alat Musik
Di tempat-tempat penjualan alat musik, kita bisa secara kebetulan ketemu dengan banyak orang yang hobi musik. Kita juga bisa tanya-tanya soal intrumen dan semacamnya pada yang jual. Ada beberapa tempat di Jakarta yang isi tokonya lumayan menarik. Ada sebagian yang jual instrument rekaman juga, kayak di sejumlah toko musik di Mangga 2 Mall, Jakarta Pusat (yang di depan ITC Mangga 2) lantai 1 dan lantai 4 (atau 5 Gwe lupa), Auvimus (daerah Fatmawati , Jakarta Selatan), toko di daerah Gading, Jakarta Timur, trus Gwe denger katanya ada Soraya Musik di daerah Tanjung Duren yang juga jual alat rekaman (belum pernah ke sana). Kalau di Semarang, toko yang lumayan banyak isinya: Purnomo Musik, Kurnia Musik, sedikit ada Obor Musik, lalu di Gramedia dan mal-mal ada juga.

Almarhum mas Agus
Mas Agus adalah saudara sepupu Gwe yang dulu sempet ikut tinggal di rumah ortu Gwe waktu Gwe masih SD. Dia lah yang memperkenalkan Gwe ke musik dangdut (dengan sering nyetel lagu-lagu dengan tape recorder). Gwe jadi tau lagu-lagunya Jhonny Iskandar, Evie Tamala, dan lain-lain dari dia.

Adek Gwe
Gwe punya adek satu, dan dia cewek. Kami bersaudara dua orang. Pas jaman SMP adek Gwe mulai tertarik musik Indonesia dan sering nyetel video klip di televisi swasta yang mulai tumbuh saat itu. Saat itu sebenarnya Gwe lebih seneng nonton kartun, tapi TV kan cuman 1 dan Gwe harus sering ngalah sama dia. Gara-gara adek, Gwe jadi tahu ada yang namanya band. Sejumlah band yang Gwe inget saat itu adalah Gigi, Bayou, dan entah apa lagi. Sekarang adek Gwe udah gak begitu tertarik lagi sama musik, dan lebih milih ngaji. Sebaliknya Gwe malah semakin deket dengan musik, tapi ngaji nggak dilupain juga dong.

Anggy
Anggy adalah saudara sepupu Gwe, anak dari tante yang merupakan adek dari nyokap Gwe (gag bingung kan ngebayanginnya :p). Pas dulu dia jaman SMA, dia adalah gitaris elektrik band sekolah. Banyak band di sekolahnya yang minta dia jadi gitaris. Namun sayangnya sekarang udah jarang latihan gitar. Selaen musik sebenarnya Anggy berbakat bikin gambar waktu kecil, tapi juga enggak dia terusin. Saat ini Anggy lebih tertarik belajar komputer dan Linux walaupun juga masih suka musik dan lebih sebagai menjadi penikmat. Di dalam hatinya, Anggy masih pengin belajar gitar lagi. Musik kesukaannya punk, satu diantara band favoritnya adalah Green Day. Dia juga memerhatikan perkembangan musik indie dan info tentang hal itu. Saat ini Anggy sedang kuliah komputer di kotanya, Kebumen. Kita kadang teleponan dan ngobrol soal musik. Akhir tahun 2011 kemaren Anggy maen ke Semarang dan Gwe kenalin ama mas Alex dan program Pro Tools.

Nyokap, Om Arif
Belakangan ini nyokap Gwe baru ngaku kalau jaman masih muda dulu pernah jadi vokalis band. Yang Gwe tahu adik nyokap, Om Arif suka maen gitar. Ibu nyokap, alias Nenek Gwe dulu pernah nyanyiin sebuah lagu tanpa iringan musik ke Gwe, yang kata beliau adalah ciptaannya sendiri. Kalau nggak salah tema-nya soal lalat yang jahat. Gwe lupa liriknya yang bener. Mungkin sisi seni yang ada di diri Gwe ini berasal dari keluarga nyokap, walaupun nggak ada yang bener-bener jadi seniman atau artis karena nggak ada yang menseriusi bidang ini. Mungkin, Gwe akan jadi yang pertama. Amin…

Comments

Popular posts from this blog

Tutorial Cara Menghubungkan Keyboard Musik dengan Komputer

Apa yang Akan Terjadi di Kamen Rider ZiO Episode 35?

Membantu Operasi Kaki Kucing