Monday, December 31, 2012

REVIEW 2012 & RESOLUSI 2013


Yak, karena tahun 2012 gak jadi kiamat, karena ramalan suku Maya yang ngaco, maka Gwe pun bikin review 2012 dan resolusi 2013.

Tahun 2012 ini bisa Gwe sebut sebagai tahun Starter Point, atau tahun Kebangkitan dan Pembelajaran. Di kantor, mulai awal tahun 2012 Gwe dipindah di bagian Pengadaan Barang & Jasa. Dari pekerjaan yang berhubungan dengan teknologi informasi dan kehumasan menjadi sesuatu yang ada hubungannya dengan jual beli. Lumayan jauh beda. Kalau tahun 2011 adalah masa peralihan atau transisi, maka di tahun 2012 Gwe harus mulai bangkit menata diri di instansi baru. So, berikut ini poin-poin penting yang terjadi, baik itu prestasi, peristiwa, atau apapun yang berarti bagi Gwe.



Review 2012
1.         Mencari Kekasih (baca: Calon Istri)
Gwe nggak pacaran dan bukan tipe orang yang hobi pacaran. Hubungan dengan lawan jenis ya temenan biasa, gak pernah nyerempet2 ke hal2 asmara dan semacamnya. Gwe gak pernah memperjuangkan hal ini, dan sepertinya belum pernah ada cewek yang memberikan sinyal bahwa dia suka sama Gwe (atau Gwe-nya yang kagak bisa nangkep sinyal itu, hehe..). Namun.. zona aman Gwe ini harus berubah, mengingat permintaan ortu, terutama bapak untuk bisa segera menikah. Maka di tahun 2012 ini Gwe mencoba untuk mencari kekasih untuk dijadikan calon istri. Akhir tahun 2011 kemarin, masing-masing ada kerabat dari bapak dan ibu yang hendak memerkenalkan Gwe dengan seorang gadis. Gwe belon begitu bersemangat. Titik awal yang membuat Gwe bangkit adalah gadis nomor 3, yang dikenalkan oleh temen kampus Gwe. Gwe terlalu bersemangat untuk mendapatkannya, atau sebenarnya itu adalah nafsu. Namun, ternyata dia nggak menginginkan Gwe. Sedih, namun apa boleh buat. Meski sakit, dia memberi Gwe banyak pemikiran dan inspirasi (misalnya ide lirik lagu). Satu hal yang paling Gwe ingat dari kata dia tentang hubungan lawan jenis adalah, kan masih banyak gadis laen, tidak harus dia. Tidak bisa cinta itu segera dan dipaksakan. Harus dipelajari dulu dengan hati-hati, karena menikah itu untuk selamanya. Dan selanjutnya Gwe pun terus mengupayakan pencarian kekasih seperti yang dikatakannya. Not yet final, masih proses sampai sekarang…


2.         Bapak Sakit
Sejak kecelakaan tahun 2008 lalu bapak terkadang sakit tiba-tiba. Caturwulan awal 2012 adalah keadaan yang berat bagi Gwe terutama di pikiran. Masuk di unit kerja yang membutuhkan konsentrasi dan tekanan pikiran tinggi, lalu ada masalah ini. Bahkan bapak sempat masuk rumah sakit. Dokter yang merawat memberikan vonis bahwa bapak sekembalinya dari rumah sakit harus minum obat rutin. Alhamdulillah keadaan bapak membaik dan memang sepertinya kudu minum obat.

3.         Belajar DJ
Menjelang bulan Ramadhan kemarin Gwe tiba-tiba kepikiran buat belajar DJ lagi. Mengingat pas belajar DJ dulu di Jakarta nggak sampe kelar, baru separo program belajar. Mungkin keinginan ini muncul karena Gwe galau. Pertama karena udah memutuskan untuk istirahat nulis fiksi dulu, sehingga Gwe perlu ada aktivitas laen di luar kantor untuk refreshing atau mendapatkan peluang usaha. Kedua, karena ternyata belajar Keyboard itu butuh waktu yang nggak sebentar untuk bisa jadi ahli dan professional. Ketiga, karena emang Gwe suka sama music elektronik dan pengin bisa bikin lagu electronic.

Maka pada Ramadhan tahun ini Gwe pun mendaftar di sekolah DJ Red DJ milik DJ Nino, yang sudah banyak malang melintang di dunia clubbing. Berbeda dengan sekolah DJ yang Gwe ikutin di Jakarta dulu, Red DJ milik DJ Nino di Semarang ini juga membuka kesempatan untuk murid-muridnya lahir menjadi DJ dengan dukungan network yang dia miliki.

Program Pendidikan RED DJ terdiri dari Tahap Awal dan Tahap Lanjutan. Tahap Awal, peserta didik belajar soal Club Mixing atau belajar memainkan lagu dan menyambungnya dengan lagu berikutnya. Suatu ilmu DJ paling dasar. Sementara Tahap Lanjutan terdiri dari 2 (dua) program, yaitu Scratching dan Remixing. Untuk program Scratching berarti peserta didik belajar teknik DJ secara lebih mahir, khususnya agar bisa bermain Scratching yang biasa ada di lomba DJ atau DJ Battle. Sedangkan program Remixing berarti peserta didik akan dididik untuk bisa membuat lagu remix sendiri. Gwe masih pada tahap awal. Sudah selesai belajarnya, tapi belum ujian. Ya, alasannya karena kesibukan ngantor dan mulai kuliah S2.

4.         Kuliah S2
Karena gagal menikah cepat dengan gadis nomor 3 yang Gwe taksir, Gwe jadi bingung mau ngapain. Bosen juga kalo ngantor mulu, dan skill keyboard Gwe yang masih sekedarnya aja. Terinsipirasi juga karena pimpinan Gwe yang diklat PIM IV, yang notabene akan berkesempatan jadi pejabat Eselon IV, maka Gwe jadi kepikiran untuk sekolah lagi. Emang dari dulu Gwe kepengin ngelanjutin kuliah S2, tapi belum jelas mau kuliah apa. Kalau di Jakarta dulu yang cocok dengan kerjaannya tentu aja belajar Ilmu Komunikasi, sementara program beasiswa yang ditawarkan oleh instansi pusat selain ilkom adalah Teknik Informatika, dan yang porsinya paling besar adalah Magister Teknik macam2, secara khusus utama Magister Transportasi. Namun mengingat basic S1 Gwe dan peluang untuk pengabdian Gwe di instansi sekarang, yang paling memungkinkan adalah kuliah yang ada hubungannya sama pengajaran Bahasa Inggris. Ada 2 program kuliah & kampusnya yang menarik minat Gwe, yaitu Unnes dengan Magister Pendidikan Bahasa Inggris (lulusannya akan bertitel M.Pd) dan Undip dengan Magister Linguistik Terapan Pendidikan Bahasa Inggris (lulusannya akan bertitel M.Hum). Dengan pertimbangan jarak dan biaya, maka Gwe mantapkan hati untuk memilih yang kedua. Alhamdulillah lolos tes masuk dan Gwe mulai kuliah sejak September 2012.

5.         Dapat Kesempatan Ngajar
Sejak memutuskan kuliah dan volume beban kerja yang mayan tinggi, Gwe ngira Gwe udah gak punya waktu lagi untuk melakukan hal lain. Bahkan untuk belajar music pun mulai keteteran. Namun, ternyata Gwe dapet kesempatan ngajar bahasa Inggris, yaitu TOEFL untuk satu kelas. Oke, satu kali seminggu bisa Gwe terima. Eh, ternyata Gwe dapet lagi 2 kelas computer. Kalo kesempatan itu ga diambil/ditolak juga sayang, kan sudah dikasih. Ya akhirnya dengan ragu-ragu apakah bisa bagi waktu apa engga, Gwe sabet aja. Alhamdulillah meski tertatih bisa Gwe jalanin semuanya. Eh, untuk November 2012 Gwe dikasi 2 kelas computer lagi. Ya sudahlah Gwe sikat sekalian. Itung-itung buat belajar ngajar dan membagi perhatian. Apalagi kata temen Gwe yang ngasih kesempatan ngajar, kelas computer kemungkinannya tahun depan udah nggak ada lagi. Dan semester genap juga nggak ada kelas computer. Ada kesempatan, yang belum tentu akan datang lagi, sayang dong kalau dibuang.

6.         Diklat Wajib & Menyelam
Di tengah berbagai kegiatan padat yang sering bikin Gwe ngerasa gedabrugan, muncul surat panggilan Diklat Wajib dari Jakarta. Awalnya Gwe aga keberatan, apa kerjaan kantor Gwe ga keteter? Sempet Gwe berharap pada kepala unit untuk menunda, biar bisa ngelarin kerjaan kantor. Tapi karena telat bilang ke kepala urusan kepegawaian, dengan segera surat tugas yang ditandatangani Pembantu Direktur I sudah muncul. Ya sutra, mau ga mau Gwe harus berangkat. Sendiri, alone, karna di surat tugas itu yang dipanggil untuk instansi Gwe cuman satu orang. Namun Gwe akan ketemu dengan (rencananya) 50 orang lain se-Indonesia. Eh, tapi Gwe tiba-tiba dapet saran sama temen Gwe yang udah berangkat Diklat Wajib sebelumnya, kalau diklat kayak gini biasanya sepi, gak pada mau berangkat. Ya Diklat Wajib itu kedengarannya adalah diklat ala militer dimana pesertanya diajari kedisiplinan termasuk baris-berbaris. Bukan diklat popular. Oleh sebab itu, kita bisa ngajak orang yang mau, kita bisa usul ke panitia untuk nambah peserta. Gwe pun coba gerilya nawarin sama temen-temen kantor siapa yang mau ikut bareng Gwe, seandainya masih ada kuota untuk nambah peserta. Iming-iming bakal ada kesempatan Menyelam di Diklat Wajib ini adalah jualan Gwe, dan Alhamdulillah ada yang kepincut, yaitu Martono, anak Unit RT. Saat itu bosnya lagi Diklat Pimpinan, dan pelaksana hariannya mengijinkan Martono untuk pergi. Gwe pun mengubungi panitia diklat untuk mengusulkan Martono, dan Alhamdulillah surat panggilannya untuknya sampe juga ke instansi Gwe. Kita pun berangkat bareng. Gwe g jadi alone, ada temennya.

Diklat Wajib kita ditempatkan di Lembaga Kesehatan Penerbangan dan Antariksa (Lakespra) TNI AU, Jl. Gatot Subroto Jakarta. Kita skalian diklat dan tinggal di barak sana, datang hari minggu buat nginep sampe hari minggu. Tiap hari, dari Senin kita baris berbaris, senam pagi, dan makan serta sholat jamaah kudu bareng-bareng tertatur. Selain baris-berbaris kita juga diajari teori di kelas, soal motivasi, dll. Lalu pendidikan penyelamatan kesehatan PMI, dan juga belajar penyelamatan di air dengan Life Raft dan nyelam di kolam-nya Lakespra pas hari Kamis. Pelajaran menyelam ini juga untuk menyiapkan kita untuk bisa nyelam di laut lepas Kepulauan Seribu hari Jumat-Sabtu. Di hari Jumat kita pun berangkat naek bus ke Pantai Marina Ancol buat naek kapal menuju Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu. Di Pulau Pramuka kita nginep di resor bareng-bareng. Sekamar ada yang tiga sampe empat orang. Habis Jumatan kita baru mulai belajar snorkeling dan nyelam di pinggir pantai. Awalnya sih ga ada masalah pas snorkeling namun Gwe tiba-tiba panic pas nyelam di kedalaman 6 meter. Gwe gag yakin apa bisa nyelem lebih dalem pas besoknya di laut lepas. Sabtunya kita diwajibkan untuk nyelem beneran di laut lepas. Jadi, kita dibawa kapal motor tempel. Ada dua biji yang bawa peserta diklat di tengah laut. Sebenernya pemandangan di dalam laut seru dan indah, cuman karena panic Gwe kurang bisa menikmati. Sorenya kita pun balik ke Jakarta, ke barak Lakespra. Sebagian orang memutuskan untuk pulang, tapi Gwe nginep bareng temen-temen yang asal instansinya jauh. Ohya, ada informasi kalau orang yang habis nyelam gak boleh langsung naek pesawat. Paling nggak minimal 8 sampe 24 jam agar kondisi nitrogen dalam tubuh stabil dulu. Biar ga kena sakit. Selaen karna peringatan tersebut, Gwe ga pengin pulang langsung ke Semarang cos ada janjian ama temen di Jakarta. Minggunya kita ketemuan. Gak jadi sabtu nginep di sana, tapi tetep di Barak.

7.         Mundur Dari Musik?
Dengan seabrek kegiatan yang Gwe jalani, Gwe mulai merasa rempong. Gwe sangat sedih, begitu nyadar Gwe gak bisa ngikutin pelajaran kuliah dengan baik. Terutama pas mid tes susah ngerjainnya. Oleh karena itu Gwe terpaksa harus berkorban, dan pilihan itu dengan sedih adalah pada bidang music. DJ yang semestinya Gwe masi ada kesempatan 27 kali / jam kesempatan latian gratis gak bisa Gwe ambil. Padahal deadlinenya November 2012. Di kelas Adsor Purnomo keyboard yang baru Gwe daftar Gwe ambil cuti. Dan kelas keyboard Yamaha, Gwe tetep lanjutin, meskipun beberapa kali bolos, namun hampir gak pernah lagi belajar mandiri sendiri, sehingga jadi keteteran. Mungkin nanti kalau Gwe dah lulus S2 bisa Gwe lanjutin lagi. Sementara Gwe jalani sekedarnya dulu aja.

8.         Peluang Penerbitan Novel & Kembali Menulis Fiksi
Meskipun istirahat dari dunia nulis, terutama fiksi, Gwe masih memerjuangkan naskah lama untuk bisa masuk ke penerbitan. Alhamdulillah naskah lama Gwe, yang dulu pernah berjudul “Girfriend of Steel” dan terpecah menjadi 2 bagian, dimana bagian pertamanya adalah “Sama-sama Cuek, Sama-sama Jutek”, yang kemudian Gwe revisi berulang kali, hingga memiliki judul baru “Cewek Tangguh di Sekolah Elit” diterima oleh Penerbit Diva Press. Surat Kontrak sudah kita tandatangani, namun Gwe blum dapet kejelasan kapan naskah itu akan terbit, dan dengan judul apa.

Dari peristiwa ini dan mengingat basic keilmuwan Gwe di bidang sastra, kemudian skill keyoard yang nggak kunjung ahli, Gwe kembali mereview menengok ke dalam diri sendiri,  dan akhirnya mengambil kesimpulan, mungkin jalan hidup dan usaha Gwe sebenarnya adalah di bidang penulisan dan kebahasaan. Gwe pun berketetapan untuk bisa mulai nulis fiksi lagi.

9.         Monetisasi YouTube dan Peluang Mendapatkan Uang Dari Youtube
Oke, meskipun Gwe sudah berketetapan untuk fokus menjadi linguist dan penulis fiksi sejati, godaan peluang muncul. YouTube dengan hadirnya Google Indonesia sudah memungkinkan program monetisasi, sehingga uploader video bisa berkesempatan mendapatkan uang dari YouTube. Oke, nggak akan Gwe bahas secara mendalam di sini. Lain kali aja, suatu ketika di blog Tontonan Internet Gwe. Mungkin, kalo sempet Gwe juga akan coba peluang ini. Mudah2an selaras dengan focus Gwe di fiksi dan linguistik, bukannya mengganggu. Sejumlah ide sudah ada di otak Gwe, tinggal dibikin konsep dan diwujudkan.

10.     Alih Tugas dari Unit Pengadaan Barang & Jasa ke Unit Teknologi Informatika
Di kerjaan Gwe di kantor, Gwe akan Kembali lagi. Ya secara mengejutkan Gwe mendapatkan surat alih tugas untuk kembali lagi ke Unit Teknologi Informatika dari yang di tahun 2012 Unit Pengadaan Barang & Jasa. Hal ini tentunya membawa konsekuensi-konsekuensi yang berbeda dari apa yang Gwe kira. Gak pernah terbayangkan kalau Gwe bakal balik dan megang unit ini. Bagaimanapun ini adalah amanah, dan tentunya Gwe akan berusaha sebaik mungkin.


Resolusi 2013
Nah, berikut ada sejumlah target atau keinginan, yang pengin Gwe capai di tahun 2013:
1.         Memantapkan kuliah S2
Semakin focus dan menguasai materi lingustik, terutama terapan pengajaran Bahasa Inggris
2.         Mulai nulis fiksi lagi, khususnya di tema realis, namun tentu saja ada yang fantasy/supranatural. Judul-judul sementaranya adalah: Cewek Karaoke, Namaku Amanda, Darah Perawan (Ikatan Setan seri 2), Banaspati (Ikatan Setan seri 3), Phantom of the School, Akademi Alkemis jilid 1, dan Cewek-2-Kos.
3.         Memantapkan leadership dan pemahaman soal IT serta Kehumasan
Sesuai dengan bidang kerja sekarang. Bikin program ke depan untuk lebih mantap di bidang ini bersama dengan rekan kerja.
4.         Mulai Bikin Video Youtube Lagi
Khususnya yang berkaitan dengan English Learning, Musik, dll.
5.         Rilis album lagu/musik digital: FLS: 3rd BAsyiK & More
6.         Finding a Girl to be Married
7.         Punya Graphic Tablet + Docking Keyboard, Kamera DSLR, & City Car
8.         Memantapkan skill keyboard
9.         Memantapkan skill musik digital: FL Studio & Pro Tools

1 comment:

1 komentar:

Indra Nagi said...

Resolusi yg baik tuk kedepan. lam kenal aja Brother

Post a Comment