Sunday, January 3, 2010

Review 2009 dan Resolusi 2010

Sekarang udah tanggal 3 Januari 2010, agak telat dua hari dari yang seharusnya Gwe lakuin untuk menuliskan Review 2009 dan Resolusi 2010. Tapi gapapa lah, masih kekejar ini.

Yep, seperti apa yang biasa dilakuin, di akhir atau awal tahun, orang nulis apa yang telah dicapai di tahun sebelumnya dan membuat resolusi/perjanjian/harapan untuk pecapaian di tahun berikutnya. Kurang lebih Gwe juga mo nulis bgitu. Cuman untuk yang tahun 2009, yang Gwe tulis adalah tentang apa yang terjadi, yang Gwe inget, dan memengaruhi hidup Gwe. Gak selalu presetasi bisa juga sebuah peristiwa. Kemudian untuk Resolusi 2010, Gwe tulis apa harapan dan capaian yang ingin diwujudkan. Yak, ga usah banyak cing-cong, kita mulai ajah..

Review 2009
Ada banyak hal terjadi di tahun 2009, baik itu yang menyenangkan, mngejutkan, ato malah menyedihkan. Diantaranya itu adalah:
 
1.    Terbitnya “Cewek-Cewek Kos”
“Cewek-Cewek Kos” adalah buku ke-2 Gwe yang diterbitkan oleh LiNTAS, dan satu-satunya karya Gwe yang terbit di tahun 2009. Secara legal sebenarnya nih naskah dah di-acc tahun 2008, namun baru di publish di tahun 2009. Setelah buku pertama Gwe di tahun 2008 bergenre misteri-romance, maka “Cewek-Cewek Kos” ini bergenre drama komedi.

2.    Munculnya Dukun Cilik Ponari
Indonesia emang negara suka heboh. Tiba-tiba aja di tahun 2009 muncul seorang dukun cilik bernama Ponari yang konon kabarnya punya batu ajaib yang bila dicelupin ke air, kobokannya bisa nyembuhin orang. Entah benar entah enggak, hal itu menginspirasi gwe buat bikin cerita parody: “Ponarry Porter dan Lika-liku Kematian”. Sampai saat ini belum tergarap dengan baik sih, tapi ide2nya dah lumayan ngumpul. Semoga aja sesudah proyek buku pertama gwe di tahun 2010 kelar, cerita ini bisa dilanjutin, secara film HarPot ke-7 bagian 1 bakal hadir November 2010.

3.    Muncul dan Perginya Mbah Surip
Kehadiran simbah yang satu ini cukup unik. Udah tua Bangka kayak gitu gayanya masih Rasta. Gokil deh. Pas pertama denger lagu Tak Gendong, single andalannya Gwe blom bgitu suka. Liriknya simple banget, nadanya juga gitu2 doang. Tapi entah kenapa rasanya ada semacam magic disitu. Karenanya orang2 Indonesia pada kesengsem sama tuh lagu. Bahkan donlot RBT nya berhasil ngasilin duit jutaan ato malah milyar rupiah. Gak nyangka Gwe juga mulai naksir. Lambat laun Gwe pun sadar, ternyata yang orang2 sini butuhin tuh lagu yang simple dan gokil. Lagu2 cinta mah udah biasa, tapi yang simple dan gokil kek gini nih yang bakal laris manis. Sayangnya si embah gak lama nikmatin kehidupan baru sebagai artis. Beliau meninggal pas lagu2nya jadi hits. Selamat jalan Mbah Surip, meskipun kehadiranmu di layar kaca hanya sesaat, kau telah menginspirasiku untuk bikin lagu gokil. Tahun 2009 Gwe belom bisa mewujudkan, mudah2an tahun 2010 ini Gwe bisa. Band yang sealiran ama simbah ini menurut Gwe adalah: Kuburan dan Warteg Boyz.

4.    Kenal ma “FaceBook”
Sebenernya dah banyak jejaring sosial di dunia maya, namun yang satu ini heboh bener. Awalnya si Gwe gak tertarik karena Gwe kira gak beda jauh ma Friendster. Karena Gwe liat isinya cuman profil doang. Tapi ternyata eh ternyata nih situs punya senjata ampuh, yaitu update status. Di FS sebenernya udah ada shoutbox, bedanya di FB status bisa dikasih komen. Menurut Gwe inilah yang bikin FB lebih popular, karena orang cenderung narsis dan suka diperhatikan :p. Fitur selanjutnya yang bikin FB jadi pilihan adalah online chat-nya. Orang udah kenal Yahoo Messenger, MiRC dan sebangsanya, tapi di FB kita juga bisa sekalian browsing profil orang yang kita ajak ngobrol. Selaen itu FB juga mendukung kuis-kuis dan game berbasis web.

Dengan gabung di FB, gwe bisa ketemu ama temen2 lama dan sodara2 yang tadinya jarang komunikasi. Sebelumnya, dan sekarang juga masih, jejaring sosial favorit Gwe adalah Multiply. Ke depannya Gwe pengin intens juga di blogspot, myspace, dan entah kalau ada yang baru.

5.    Bapak Mendadak Sakit
Suatu hari gak tau kenapa tiba2 nyokap Gwe telfon. Katanya bokap Gwe kejang mendadak. Katanya mulutnya ampe ada darahnya. Khawatirnya nih sakit efek dari kecelakaan bokap pas tahun 2008. Nyokap Gwe panik dan minta Gwe segera pulang. Awalnya Gwe minta nyokap untuk segera bawa bokap ke Rumah Sakit. Nyokap bingung mo bawa ke Rumah Sakit mana, pake apa, apalagi mobil tetangga depan rumah lagi disewa. Nelfon sodara di kabupaten yang sama ga pada diangkat. Mo keluar cari rentalan beliau takut pas ninggalin bokap kenapa2. Kan mereka emang cuman idup berdua aja, Gwe tinggal di Jakarta, dan adek Gwe ma keluarganya di Jogja. Gwe pun putar otak, dan pilihan terdekat jatuh pada tetangga Gwe yang duduk di bangku kuliah Kholiq. Gwe minta tolong dia buat cariin rental mobil buat nganter bokap ke RUmah Sakit di Semarang. Alhamdulillah dia bias. Jadi sembari Gwe segera terbang ke Semarang, bokap bisa dianter pake mobil. Cerita lengkapnya ada juga di blog ini. Alhamdulillah, singkatnya setelah beberapa hari dirawat Bapak baikan, meskipun secara istilah penyakitnya ga ketahun secara jelas.

6.    Diklat MC
Gwe yang pemalu dan males tampil dimuka orang di tahun 2009 ini memutuskan untuk ikut Diklat MC dengan alasan biar bisa ngomong dan tampil di muka umum. Sebenernya ada beberapa diklat yang ditawarkan kantor, tapi gwe pilih yang satu ini karena Gwe anggep penting karena Gwe blom bisa. Selain ini ada juga diklat TOEFL dan Analisis Pemecahan Masalah. Sayangnya kita cuman boleh ambil 1 diklat aja. Untuk Gwe ga ambil TOEFL meskipun penting, karena Gwe anggep TOEFL bisa dipelajari ndiri pake program computer, dan skor sebelumnya Gwe juga lumayan. Jadi Gwe pilihlah diklat yang gwe blom bisa. Lagian ujung2nya pas seleksi diklat TOEFL yang skornya 10 besar malah ga boleh ikut kursus karena dianggep dah biasa, untung gwe ga ikut, karena berpotensi masup 10 besar juga :p

7.    Beli NoteBook
Gak tau kenapa Gwe ngebet banget punya notebook. Mungkin biar saat Gwe pengen nyalurin hobi nulis bisa lebih praktis ngebawa-bawa alat ketiknya. Notebook kan ukurannya kecil, paling layarnya aja 10 inchi lebih dikit.

8.    Kembali Ngikutin “Kamen Rider” series
Gwe pertama kenal Kamen Rider Series dengan “Kamen Rider Black” di RCTI, seorang hero dari Jepang dengan penampilan mirip belalang. Waktu itu Gwe masih SD. Sebagai anak SD yang butuh panutan dan cita2 Gwe terkesan dengan sosok satu itu. Lanjutannya Kamen Rider Black RX yang ditayangkan di tipi yang sama pun Gwe suka.

Seiring dengan waktu, tayangan Kamen Rider menghilang di televisi Indonesia. Gwe baru nemuin lagi pas kuliah, seiring dengan boomingnya Playstation dan Internet. Saat itu VCD Kamen Rider bisa disewa di rental yang menyediakan anime, MP3 asia, tokusatsu dan semacamnya. Tapi Gwe gak pernah ngikutin bener2. Paling cuman liat movienya doang. Waktu itu sempet tahu soal Kamen Rider Ryuuki, Kuuga, Blade, Faiz, tapi gak begitu mendalam.

Di tahun 2009, dengan dukungan akses internet yang lumayan, Gwe bisa lagi ngikutin serial paporit Gwe itu. Kebetulan yang lagi tayang di Jepang sono adalah “Kamen Rider Decade”. Ceritanya ada seorang Kamen Rider yang bermaksud kembali ke dunianya sendiri, namun harus berpindah dari satu dunia Kamen Rider ke dunia Kamen Rider lainnya. “Kamen Rider Decade” adalah serial tersingkat dibanding Kamen Rider lainnya, karena cuman 31 episode aja. Rata2 Kamen Rider series nyampe episode 48, 49 atau 50. Ending Decade ada di movienya yang tayang di Jepang 12-12-2009. Selain itu Decade juga punya movie berjudul “All Rider versus Dai Shocker”. Serialnya dah klar Gwe tonton, namun movienya blom smua. Seri ini nginspirasiin Gwe untuk nonton serial Kamen Rider lainnya. [Review Lengkap Nyusul]

Sembari nonton “Kamen Rider Decade” yang cuman muncul donlotannya seminggu sekali (karena ngikutin serial tipinya di Jepang sono), Gwe dapet kopian “Kamen Rider Den-O” dari Bowo. Seri ini tayang di Jepang tahun 2007. Ceritanya tentang Kamen Rider yang melakukan perjalanan waktu untuk memberantas monster yang disebut Imajin. Seri Kamen Rider ini yang paling gokil menurut Gwe. Movienya aja sampai dibikin 4! Semua seri dan movienya dah Gwe tonton. [Review Lengkap Nyusul]

Selanjutnya serial Kamen Rider yang Gwe tonton adalah “Kamen Rider Kabuto”. Kebetulan Gwe dapet kopiannya dari suaminya adik ipar adek Gwe. Sampe saat ini DVD2 nya masih gwe bawa, blom sempet dibalikkin, meskipun sebenernya dah Gwe kopi. Seri ini kalo nggak salah tayang di Jepang tahun 2006. Cerita “Kamen Rider Kabuto” adalah tentang adanya Worm yang hadir dari meteor yang jatuh ke Bumi. Worm ini suka mirip2in diri ama manusia (mimic) dan membunuh manusia yang dikopinya. Hanya ada 1 movie untuk Kamen Rider satu ini. Baik serial maupun movienya dah kelar Gwe tonton. [Review Lengkap Nyusul]

Serial Kamen Rider selanjutnya yang Gwe ikutin adalah “Kamen Rider Kiva”. Seri ini tayang di Jepang sepanjang tahun 2008. Ceritanya tentang adanya monster2 yang disebut Fangire yang suka menyerang manusia dan menghisap sari hidupnya. “Kamen Rider Kiva” sendiri ada hubungannya ma Fangire. Cerita Kiva menurut Gwe paling romantic untuk serial Kamen Rider. Movie Kiva ada 1, nyampur ama Den-O yang cuman jadi selipan. Baik Seri maupun movienya dah klar Gwe tonton. [Review Lengkap Nyusul]

Setelah Decade abis masa tayangnya di televisi, serial baru yang hadir adalah “Kamen Rider W (Double)”. Kalo dari desainnya sih gak bgitu asyik menurut Gwe. Terlalu keliatan kek belalang dan warna bajunya ampir blok semua. Tapi dari konsepnya cukup unik. Double adalah satu Kamen Rider yang merupakan gabungan dari 2 orang. Yep, 2 man becomes 1 Rider! Trus mereka berubahnya pake Flash Disk. Total ada 6 Flash Disk yang disebut Gaia Memory di awal2 episode. Gabungan masing2 Gaia Memory mewujudkan jenis Kamen Rider dengan kemampuan yang beda. Selanjutnya, baru kali ini ada Kamen Rider yang musuhnya bukan monster, melainkan manusia. Hanya saja manusia-manusia jahat ini bisa berubah jadi makhluk super, yang cenderung mirip monster, juga dengan Gaia Memory. [Review Lengkap Nyusul]

Kemudian di tahun 2009 ada video singkat belasan menit berjudul “Kamen Rider G”. Short film ini hanya ada satu biji doang. Keknya pemerannya anggota SMAP. G nggak bermaksud komedi, tapi gwe rasa gokil banget. Satu2nya Kamen Rider yang Henshin pake botol minuman keras. [Review Lengkap Nyusul]

9.    Diklat Pengadaan Barang dan Jasa
Disuruh sama kantor untuk ikut diklat ini. Hasilnya karena Gwe dapat sertifikat BarJas dengan nilai lumayan, gwe diikutkan panitia lelang, tapi ya masih sambil belajar gitu.

10.    Beli Gitar Listrik Plus Efeknya
Salah satu keinginan terpendam Gwe akhirnya dapat diwujudkan, yaitu.. punya gitar listrik. Meskipun belom pinter maen gitar, yang penting Gwe puas bisa punya dulu. Awalnya sih, setelah konsultasi ama sepupu Gwe yang hobi gitar, dek Anggy, Gwe pengin punya Fender atau Ibanez. Setelah survey di toko music kesana-kemari, nyobain ini itu merek, Gwe malah belinya Yamaha. Karena merek itu kan cukup terkenal, meski gak begitu kedenger di gitar listriknya di sini. Bentuknya sih niru2 Fender gitu, tapi ga masalah bagi Gwe. Yang penting sound-nya oke dan awet ;)
Soal efek sempet ada beberapa pilihan kek Rolland atau Boss, tapi Gwe liat keknya Line-6 lebih simple and user friendly, jadi Gwe pilihlah merek itu. Apa sejak itu Gwe latihan dan dah jago maen gitar listrik? Nggak juga. Gwe sebenernya pengin kursus, ah, mungkin di tahun 2010.

11.    Beli Kacamata Baru
Setelah bertahun-tahun pake kacamata jelek namun berjasa banyak itu, akhirnya Gwe mutusin untuk beli baru lagi. Kalo ga salah sih karena gara-gara kacamata yang lama itu keinjek orang trus bengkok. Kali ini Gwe beli yang gaya ngetren yang tepi framenya mayan tebel. Tadinya sempet Gwe pengin pake contact lens aja, tapi berhubung Gwe orangnya males, Gwe khawatir Gwe ga rajin ngerawat contact lens, sehingga bisa-bisa mata Gwe malah iritasi.

12.    Belanja Baju dan Celana
Aslinya Gwe ga biasa beli baju maupun celana, ga fashionholic gitu deh. Gwe lebih apal soal DVD ato hal2 yang berhubungan ma computer freak laennya. Tapi kan baju2 dan celana2 Gwe dah pada jelek binti jadul gitu, jadinya lumayan sadar juga diri ini jadinya. Maka taon ini Gwe putusin untuk belanja baju dan celana, sekalian pas tugas di Lembang, yang mampir ke pusat belanja di Bandung. Kalo ga salah gwe sempet juga belanja baju2 pas di Semarang di distro.

13.    Liputan/Perjalanan Dinas
Liputan/Perjalanan Dinas ada beberapa, tersebar dari awal hingga akhir tahun 2009. Karena ga apal rinciannya Gwe sebutin aja deh nama kota-kotanya aja: Puncak (beberapa kali, biasa soal konsinyering ato rapat intern), Bandung (liputan peresmian KRDI Rencang Geulis), Sorong (liputan Khusus Damri Perintis Papua), Sengigi-NTT (pelatihan public speaking), Lampung (ada yang di pelabuhan penyeberangan aja naek kapal penyeberangan, ada yang sampe kotanya naek pesawat), Makassar (liputan angkutan pemberangkatan haji), Solo (Liputan khusus Sepur Kluthuk Jaladara), Yogya-Madiun (liputan peresmian KRDI Madiun Jaya), Semarang-Cepu (liputan khusus KRDI Blora Jaya), dan terakhir Pangkal Pinang, Bangka (liputan angkutan natal dan tahun baru).

14.    Kursus DJ
Gwe pengin jadi maen dan bikin music digital, ato lebih tepatnya Gwe seharusnya jadi musisi digital. Gwe pikir hal itu bisa diwujudkan dengan kursus DJ. Gwe piker DJ itu bisa bikin music digital. Karena itu Gwe ikutlah kursus DJ. Setelah beberapa pertemuan Gwe nemuin kalo DJ itu ternyata pemain vinyl recording dan ngemix lagu dari 2 lagu berbeda yang dimainin. Gwe pun merasa salah jurusan. Jadi belom selesai itu kursus DJ, Gwe pilih untuk mengundurkan diri. Mungkin seharusnya Gwe ikut kursus Remixer.

15.    Beli Keyboard Controller
Udah lama Gwe pengen punya keyboard controller, karena meskipun dah punya gitar, Gwe ngerasa sebenernya bakat Gwe ada di keyboard. Lagian dengan instrument ini Gwe berharap bisa sekalian home recording, yang tentunya dengan software yang tepat. Alat ini works fine with FL Studio 9 dan Cakewalk Music Creator 5.

16.    Beli Audio Interface & Mic
Ternyata punya Keyboard Controller aja nggak cukup. Seringkali ada delay gitu. Jadi Gwe belilah Audio Interface sebagai eksternal sound card laptop Gwe. Keuntungan laen dengan punya alat ini adalah, kalao pengen live recording, Gwe ga cuman bisa nyolok Keyboard Controller aja ke laptop, tapi juga gitar listrik dan Mic. Karena Gitar listrik dan punya, untuk melengkapi home recording studio Gwe, maka Gwe belilah Mic. Yang murah2 aja, yaitu Samsons. Yang bisa phantom power kemahalan. Lain kali pas ada duit untuk itu.

17.    Ganti Bos Besar
Sesudah pemilu legislative dan Presiden, tentunya langkah berikutnya dari pemerintahan kita adalah ngebentuk kabinet. Di KIB II ini ternyata SBY mutusin untuk ngeganti Bos Besar kantor Gwe dengan orang laen. Yang di KIB I dipensiunin. Karena itu ada sejumlah hal yang berubah hubungannya sama kerjaan Gwe, kek Kliping Koran dan Liputan pendampingan si bos. Selanjutnya, SBY juga memutuskan kalo bos besar kita punya Wakil. Ga semua anggota kabinet punya wakil, kami salah satu yang punya. Pastinya ini juga ngefek ama tugas liputan pendampingan untuk kami.

18.    Shipping My Books Home
Karena kamar kos Gwe udah penuh, dan banyak buku yang nggak kebaca, maka Gwe kirimkanlah banyak buku ke rumah lewat paket.

19.    They All Married
Sejumlah gadis yang Gwe kenal akhirnya menikah. Yah, sebnernya Gwe pengin bisa sama one of them, tapi udah telat, ya udah lah.

20.    Warteg Boyz
Kehadiran grup rap Tegal digital ini memantapkan niat Gwe untuk jadi musisi digital. Oke lah kalo begitu!

21.    Menuju Penerbitan “Romantika Pengangguran” dan “Selestia dan Penjara Teka-teki”
Belom ada titik terang soal penerbitan kedua naskah ini, terutama yang pertama. Kalo yang kedua Gwe dapet masukan dari sebuah penerbit, kemudian Gwe revisi, dan kelar pas akhir tahun 2009. Sekarang masih dalam tahap review oleh penerbit yang sama.

Well, I think that’s all that I can remember. Klo ntar ada yg kelupaan tinggal di-update ajah. Then, let’s continue with Resolusi 2010. Here they are:

Resolusi 2010
dua nol satu nol, begitu bunyi tahun ini. Nah, setelah melihat apa yang terjadi di tahun 2009, saatnya untuk membuat refleksi untuk setahun ke depan. Apa aja tuh?

1.    First Hope
First hope tak boleh diungkapkan karena takutnya ga terwujud. This is my biggest wish. Pemikirannya dah ada sejak 2 tahun yang lalu, tapi mulai kepikiran lagi sejak bapak kecelakaan di tahun 2008 dan mendadak sakit di tahun 2009. Sinyalemennya sih belom bisa dalam waktu dekat, tapi semoga ke arah situ dapat terwujud. Kalo tidak…?

2.    Naskah yang belom terbit dapat terbit
Setidaknya ada 4 (empat) naskah cerita gwe yang belom terbit. Semoga setidaknya di tahun 2010 ini “Romantika Pengangguran” dan “Selestia dan Penjara Teka-teki” dapat dinikmati masyarakat.

3.    Belajar Musik Digital dan Bikin Buku tentang Itu
Sebenernya sejak masih kuliah pun Gwe udah belajar music digital secara otodidak, tapi kan software nowdays dah berkembang. Sehingga menurut Gwe perlu ada pendalaman lebih lanjut. Dan karena Gwe orangnya suka berbagi, maka Gwe pun pengin orang laen pun bisa belajar dan menyukai apa yang Gwe pelajari. Karena itulah Gwe pengin bikin semacam handbook untuk memelajari music digital.

4.    Memperdalam Vokal dan Belajar Gitar Listrik
Tentunya tahu software music digital aja nggak cukup buat Gwe. Pengetahuan mendasar tentang music, seperti tangga nada dan sebangsanya adalah keharusan juga. Apalagi biar tampil live lebih asoy, kemampuan menggunakan juga instrument sangat diperlukan. Lebih-lebih bila bisa nyanyi, penonton pasti lebih seneng lagi ;)

5.    Rilis Single
Mungkin masih home recording, tapi bisa dirilis juga secara indie, dan dapat didonlot RBT-nya. Promosi di berbagai jejaring social dunia maya, sepert MySpace, Multiply, Indowebster, FaceBook, dll.

6.    Finding The Bride
Sejak beberapa waktu yang lalu bokap minta Gwe buat serius nyari pasangan idup. Gwe sih mau-mau aja. Asal harapan nomer 1 terwujud, Gwe mau serius nyari. Gwe ga aneh-aneh kok, cukup yang cantik, baek, dan tentu saja muslimah ;)

7.    Membangun Usaha Mandiri
Ya, kalo keinginan nomor 2 ga terwujud, Gw pengen bikin usaha ndiri di bidang itu. Perlu modal dan beresiko sih, tapi kalo diam saja juga sayang. Selaen itu ada pandangan juga untuk membudidayakan sejenis hewan.


Saturday, January 02 - Sunday, January 03, 2010 [01:24]
Update: Sunday, January 03, 2010 [12:12] WIB Update tentang FaceBook dan Bos Besar [13:39] Update lagi soal “Kamen Rider” dan +an wakil Bos Besar.

1 comment:

  1. wihhh, panjang ya hiahahahah~
    semoga resolusinya kesampean deh bang...jiakakakaka~

    ReplyDelete

1 komentar:

Clara said...

wihhh, panjang ya hiahahahah~
semoga resolusinya kesampean deh bang...jiakakakaka~

Post a Comment